Pengertian Puasa Sya’ban: hukum, kapan, niat, dan manfaat

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest
Share on pocket
Pocket
Share on whatsapp
WhatsApp

Puasa Syaban adalah salah satu Puasa Sunnah dibulan Syaban didalam kalender Hijriyah yang dilakukan oleh setiap Muslim baik Laki – Laki maupun Perempuan yang sudah Baligh, Berakal dan sehat untuk mengerjakan Puasa.

Bulan Syaban adalah bulan tempat dimana manusia lalai dalam ibadah. Karena mereka sudah terhanyut dengan istimewanya bulan Rajab (yang termasuk bulan Harom) dan juga menanti bulan sesudahnya yaitu bulan Ramadhan.

Hukum Melaksanakan Puasa Sya’ban

Hukum puasanya sebagaimana puasa bulan Ramadhan, hanya hukumnya sunnah dan memperbanyak puasa di dalamnya juga termasuk sunnah Tidak ada cara-cara tertentu atau hal-hal yang khusus dan tujuan tertentu dalam puasanya itu.

Kapan dan Berapa Lama Puasa Sya’ban Dilakukan

Puasa sunnah Sya’ban ini senantiasa dilakukan Nabi SAW tentunya pada bulan sya’ban. Akan tetapi, mengenai berapa lama beliau berpuasa, ada pandangan berbeda dari para ulama karena beragam riwayat yang menjelaskan puasa Rasulullah SAW di bulan Sya’ban ini.

Pendapat para ulama tentang berapa hari puasa itu dilakukan Nabi SAW cukup beragam :

1. Puasa Sya’ban sebulan penuh

Beberapa riwayat menjelaskan bahwa pada bulan Sya’ban beliau berpuasa sebulan penuh, sehingga menyambung puasanya itu dengan puasa Ramadhan. Riwayat yang menjelaskan hal ini di antaranya adalah :

Dari Abu Salamah , bahwa Aisyah telah memberitahunya, ”Rasulullah tidak pernah berpuasa pada suatu bulan yang lebih banyak daripada bulan Sya’ban, sesungguhnya beliau berpuasa Sya’ban sebulan penuh…” (HR Bukhari ).

2. Puasa sebanyak mungkin, tapi kurang dari sebulan

Rasulullah SAW diriwayatkan tidak puasa sebulan penuh, tapi kurang beberapa hari. Dijelaskan dalam riwayat shahih berikut:

Abu Salamah berkata, “Aku telah bertanya kepada Aisyah tentang puasa Rasulullah. Ia menjawab,’Rasulullah terus berpuasa hingga kami menyatakan bahwa beliau puasa terus menerus. Dan terkadang beliau terus berbuka (tidak puasa) hingga kami menyatakan bahwa beliau terus berbuka (tidak puasa). Dan aku tidak melihat Rasulullah berpuasa dalam suatu bulan melebihi puasanya di bulan Sya’ban. Beliau puasa pada seluruh bulan Sya’ban, dan beliau puasa bulan Sya’ban keseluruhan kecuali sedikit.” (HR. Muslim).

Dari hadits di atas dapat kita pahami bahwa beliau terus berpuasa dan di akhir hadits itu dinyatakan tidak sepenuhnya selama sebulan. Entah kurang sehari, dua atau tiga hari. Tapi jelas tidak sebulan penuh.

Baca Juga  Pengertian Puasa Kifarat : Hukum, Tata Cara, Niat dan Manfaat

3. Puasa sampai pertengahan bulan

Di samping hadits-hadits di atas ada juga riwayat yang menyatakan bahwa beliau melarang puasa sunnah bila telah memasuki petengahan bulan.

Abu Hurairah berkata, “Rasulullah bersabda,’Tidak ada puasa (sunnah) setelah pertengahan bulan Sya’ban sampai datang bulan Ramadhan.” (HR Ibnu Hibban ).

4. Puasa satu atau dua hari saja

Imran bin Hushain berkata, “Rasulullah pernah bertanya kepada seorang laki-laki,’Apakah kamu telah puasa di penghujung bulan Sya’ban ini?’ Ia menjawab,’Tidak’. Sebelum datangnya Ramadhan, maka puasalah sehari atau dua hari.” (HR Muslim).

Niat Puasa Sya’ban

Berikut bacaan doa niat puasa Syaban, Arab, Latin dan Artinya:

 نويت صوم غد عن شهر شعبان سنة لله تعالى.

Latin : Nawaitu shauma ghadin ‘an syahri sya’ban sunnatan lillaahi ta’ala.

Artinya : Saya niat berpuasa besok dari bulan Syaban sunnah karena Allah Ta’ala.

Manfaat Berpuasa Sunnah Sya’ban

Manfaat melaksanakan puasa sunnah di malam nisfu Syaban adalah mendapatkan syafaat dari Rasulullah SAW kelak di hari kiamat.

Sya’ban adalah bulan di mana amalan baik diangkat kepada Allah SWT. Jadi sangat disarankan untuk menjalankan ibadah puasa pada bulan ini.

Karena berdekatan dengan Ramadan, puasa Sya’ban sekaligus sebagai ‘pemanasan’ sebelum menjalankan ibadah puasa Ramadan yang mencapai 30 hari. Juga sebagai pengingat jika ada utang puasa tahun sebelumnya yang belum ditunaikan menjelang Ramadan.


Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest
Share on pocket
Pocket
Share on whatsapp
WhatsApp

Never miss any important news. Subscribe to our newsletter.