Pesan Bupati Yani di Upacara HUT Pemkab Gresik Yang Ke-48 Dan Hari Jadi Kota Gresik Yang Ke-535

Facebook
Twitter
LinkedIn
Pinterest
Pocket
WhatsApp

Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani menyampaikan terima kasih kepada segenap masyarakat Kabupaten Gresik, juga kepada pimpinan dan anggota DPRD Kabupaten Gresik, Forkopimda Kabupaten Gresik, para kyai dan ulama, para tokoh masyarakat, para seniman, para budayawan, para pimpinan Lembaga Sosial Kemasyarakatan, Organisasi Kepemudaan, kawan-kawan pers, serta teman-teman pegiat media social.

Khas Gresik, Gresik,

Termasuk juga apresiasi setinggi tingginya kepada aparat keamanan TNI, POLRI, Satpol PP, dan tentu untuk para tenaga Kesehatan yang tidak henti-hentinya mengabdi untuk kemanusiaan, para petugas dinas perhubungan, unsur kecamatan, RT/RW dan BUMD. Dimana itu semua adalah sebagian dari seluruh kalangan masyarakat di Gresik yang dalam suasana pandemi terus menerus bahu membahu bekerja bersama untuk memastikan bahwa masyarakat Gresik merasakan keamanan dan ketenangan.

Khas Gresik, Gresik,

Hal ini disampaikan Bupati Yani dalam amanatnya sebagai Inspektur Upacara dalam Upacara HUT Pemerintah Kabupaten Gresik yang ke-48 dan Hari Jadi Kota Gresik yang ke-535, hari ini, Rabu (09/03).

Lebih lanjut, Bupati Yani mengajak semua sumber daya di Kabupaten Gresik untuk bergerak bersama, memberikan kontribusi terbaiknya bagi Kabupaten Gresik. Hal ini karena saat membicarakan rencana pembangunan, maka bukan hanya rencana pembangunan Pemerintah Kabupaten Gresik saja, melainkan juga rencana pembangunan daerah, rencana pembangunan masyarakat.

“Maka dari itu di masa pandemi yang belum usai ini saya berharap akan ada banyak kolaborasi dari berbagai komponen untuk bersama-sama membantu menangani berbagai macam persoalan yang timbul akibat Covid-19 ini. Saya sebagai kepala daerah mengharapkan GRESIK BANGKIT. Bangkit dalam maknanya sebagai Percepatan Transformasi Ekonomi dan Pemulihan Sosial secara Inklusif,” ujar Bupati Yani.

Khas Gresik, Gresik,

Dalam kesempatan ini disinggung juga sejarah panjang Kota Gresik hingga dijuluki sebagai kota saudagar. Tentang salah satu pendahulu Gresik yaitu Nyai Ageng Pinatih yang terkenal sebagai Syahbandar perempuan luar biasa yang saat ini digambarkan lahir kembali oleh Bupati Yani sebagai Ibu Wakil Bupati Gresik yang memiliki arti bahwa masalah keperempuanan di Gresik sudah selesai sejak dahulu.

Bupati Yani juga menggambarkan bagaimana perbedaan dan kemajemukan bukan merupakan hal yang asing dalam masyarakat Kabupaten Gresik.

“Fenomena ini dapat kita lihat Ketika kita mengunjungi Alun-Alun Gresik yang dikelilingi oleh 3 tempat ibadah sekaligus, ada Masjid, ada Gereja dan ada Kelenteng yang memiliki jarak tidak begitu jauh antara satu dengan yang lainnya. Kerukunan ini semoga tetap terjaga dan terus menjadi simpul kebangsaan dan simpul persatuan di Kabupaten Gresik,” ungkapnya.

Khas Gresik, Gresik,

“Di usianya ke 48 tahun, pemerintah kabupaten Gresik, seperti manusia dewasa yang matang, penuh dengan kebijaksanaan. Untuk itu, bersamaan dengan tahun ke-2 saya Bersama Bu Min (panggilan akrab Wakil Bupati Gresik), berharap mendapat dukungan dari seluruh komponen masyarakat Gresik untuk bersama-sama memajukan kota yang kita cintai ini. Dan semoga berkah dari doa para Wali, Tokoh agama, masyarakat, dan seluruh warga Gresik, bisa mewujudkan Gresik Baru, Gresik yang ramah bagi warganya, Gresik yang nyaman untuk ditinggali dan memakmurkan warganya,” sambungnya.

Baca Juga  Pastikan Ketersediaan Minyak Goreng, Bupati Gresik Sidak Pasar dan Swalayan

Disela-sela kegiatan upacara ini, Bupati Gresik juga melakukan penandatanganan MoU dengan Danone-Aqua tentang pengelolaan sampah di wilayah Kabupaten Gresik. Selain itu, diberikan pula penghargaan kepada beberapa sekolah dan pesantren yang menerima penghargaan Adiwiyata, Pelestari lingkungan hidup, dan Ecopesantren Kabupaten Gresik.

Facebook
Twitter
LinkedIn
Pinterest
Pocket
WhatsApp

Never miss any important news. Subscribe to our newsletter.